Berburu Ayam “Alasan” (Ayam Hutan)

Beberapa hari ini saya dibuat pusing tentang tehnik paling jitu untuk mendapatkan hewan satu ini..
Berbekal senapan sharp dragon saya mencoba kembali keberuntungan mendapat hewan satu ini, tapi ya tetep gagal terus untuk nembak langsung mati/klepek-klepek.
Berbagai cara mulai tembak dikepala, tembak di leher, tembak di sayap tetap saja nihil, bahkan pernah saya coba dengan dua peluru sekaligus.
Padahal peluru saya pakai Sharp Diabolo yg sudah terkenal menimbulkan luka robek yg lebar pada buruan..
Heran dan penasaran saya sampe sekarang masih terus dengan hewan satu ini, mungkin ada teman yg lebih tahu tehnik-nya tolong dong di share disini.. Suwun…

72 Tanggapan to “Berburu Ayam “Alasan” (Ayam Hutan)”

  1. loyta Says:

    kami kemaren baru saja berburu pakde….hasilnya 1 balam dan 3 ayam hutan kami HAJAR,,,kami juga pernah pake sharp Diabolo,tapi kami ga begitu ” Sehati “…kalo pake Diabolo memang luka yang di sebabkan menjadi Gede tapi kalo mau JITU…pakdenya coba pakai MIMIS yang ada 2 ulir/cincin di kepalanya n di ujung kepala mimis ada sedikit lubang…DIJAMIN buruan kita KO ditempat pakde…MIMIS ini lumayan BERAT pakde

    • Agoenk Says:

      Wah bener paklek….saya sudah beberapa bulan ini pake mimis itu..Kalo ga salah namanya Black Sniper…Iya to??? Muantap tenan memang…Begitu kena target…”” TTHHHOOOKKKK”” suarane muantep langsung klipuk….

    • icuk Says:

      mas agar senapan angin benjamin shout powernya kuat……gimana si caranya nambah shout powernya…..hehehehehe..

  2. mz joko Says:

    klo urusan pluru yg ptg pluru impor mz brow, qta ngambil keuntungan dr akurasi pluru. Urusan ayam alas..yg ptg snapan kenceng.pluru tembus msti tepar tu ayam.dada,tembolok,ap lg kna leher,kepala.klo ada dana bl snapan pcp/gas aj. Mantap! Se x berburu mst bw pulng hsil.

  3. risQ Says:

    kl mau berburu ayam hutan, za….memang gampang2 susah bost. yg jelas senapan harus punya power yg dahsyat. tyus mimisnya…kl bisa yang memiliki daya akurasi yg mantap. untuk peluru saya setuju dengan mas Agoeng. menggunakan merk black sniper. tyus…tembaklah buruan. saat benar2 dalam jangkauan. untuk senapan angin umumnya sekitar 10 m.
    dijamin langsung crut…dead ayamnya..
    hehehee3x

    • agoenk Says:

      Bener mas risQ kalo bisa headshot dan masih dalam jarak tembak yg tepat… Orang jawa bilang kalo ga kena “eman” alias kasian ayame mati ga kemakan alias matinya ga tau dimana lokasinya..hehehe salam jedooorrr….

  4. Rofiq Says:

    aku pake beeman jarak 30M ayam hutan hijau kena bidik di punggung langsung bungkam

  5. heryproterr Says:

    wah ayam hutan emang agak susah,, ane uda coba macem” mimis bahkan 5,5 yg ujungnya ada 2 ulirnya,, ane tembak dari depan pas dada dengan senapan power tinggi dari jarak 10m,, tapi ””’gleberrrrr,,, ayamnya masih terbang… yakin mati tapi g tau tempatnya,,,,
    tapi saran ane tembak di bagian vital,, ex=leher, kepala,, dengan syarat senapan harus akurat,,, dijamin josss.. tiap nembak kepala ane mesti dapet,,, kalo bgian lain,, cuma ditinggali bulunya aja,,, mungkin kalo ada saran balik buat saya,,, makasi matur nuwun,,, slam sniper ayam hutan,,

    • abas Says:

      ada cara jitu gan kalo pengen tu ayam gak glebberrrr,…..ane pake rekaman suara kokok ayam hutan. jika dibunyiin pasti ayam aslinya langsung sahut-sahutan, krn pada saat itu ayam konsentrasi “ngobrol” alias saling sahut, itulah cara ayam memikat sang betina. teruskan bunyikan suara mp3 ayam hutan sambil dekatin tuh ayam aslinya. kalo bidikan udh pas jarak n targetnya, langsung aja jedorrrrr……dijamin mampus tuh ayam. ane pake cara itu….sekali buru pake sharp new tiger dpt 8 ekor……he he he lumayan

  6. icuk Says:

    ayaaammm alas jadi masalh pakde……bisa di atur…..kalok bisa jarak kita m ayam agak deket..ngendap-2 gitu…hehehehehehe kapan lagi pakde kita jadi sniper…..hehehehe

  7. harrynyo Says:

    heryproterr… sepakat… q jg punya pengalaman yg sama dgn mu bro… berkali2 berburu nembak cm ditinggalin bulunya saja.. tp ayamnya ngacir ke udara… padahal senapan saya cukup oke.. sharp buatan pare tak permak sendiri.. kaliber 4,5 panjang lup 66cm.. tabung dgn pentil gejluk pompa max 30X.. tak pompa 25X jg gak tepar.. apalagi pompa dibawah itu… gregetan berburu lg tak bawain gejluk mimis 5,5 tak perseneleng 6… eladalah kena ekor tembus depan bulu sampai bertebaran ttep aja msh kabur… ternyata kuncinya sederhana.. klo nembak selain target kepala/leher mendingan jangan.. dijamin cm berakhir misuh2 doank… klo bs shut kepala/leher meskipun dgn pompa 10X dijamin ayam akan tdr di tempat & gak bangun lg… salam…

    • heryproterr Says:

      bener banget bang,,,,, g perlu senapan power besar atopun mimis yg besar,, penting kena kepala atau leher,, ayam hutan lereng gunung kelud uda bnyak yg ane head shot,,, itu kuncinya!!

  8. nando Says:

    hajar tulang lehernya bro

  9. agoenk Says:

    Sebenernya ayam hutan itu rentan sekali mati kalo udah kena peluru brother semuanya… Silahkan pilih Leher atau kepala atau kalau bisa bagian dada cukup persneleng 3 saja tanpa dipasang peredam sudah dipastikan ambruk.. Cuman kadang kita grogi waktu nembaknya..groginya bukan kok karena grogi ga kena tapi grogi seandainya kena gimana…hehehhe silahkan saling share lagi…maaf baru bisa bales komentar temen semua karena terkendala koneksi internet yg jauh..

  10. guru satap Says:

    kalau mau yang hidup, beli aja di ane Bang, ada anakan atau juga yang siap bertelor.. gak usah repot nembak. :)

  11. bob Says:

    dmn itu wadas lintang gan ?

  12. arif Says:

    cara biar jarak kita sama ayam hutan nya dekat gimana ?, kalo aku gerak sedikit saja ayam nya langsung terbang,

    • agoenk Says:

      Biasanya ayam hutan kalau pagi dan sore hari pas masih di pohon itu susah malahan untuk diburu mas… Paling gampang sebenarnya pas siang hari pas ayam hutan dipohon…anda dibawahnya pun ga akan terbang…masalahnya kalo pas di pohon ayam hutan kadang ga kelihatan jadi sebenarnya yg buat ayam kabur ya tingkah kita yg kurang hati-hati waktu mau ngeshoot…

  13. Danov Says:

    Ayam Hutan atawa ayam alas sangat gampang mendapatkannya, saat shoot usahakan dari depan atau samping, dan bidik ke arah dada. klo senapan pompa usahakan power penuh lebih dari 8 pompa, klo di bidik di bagian kepala usahakan peluru harus memecahkan tengkorak klo meleset jangan harap ayamnya jatuh. jangan sekali-2 menembak dari arah belakang, karena kemungkian jatuhnya sangat kecil……jangan menembak sebelum mendapatkan posisi ideal, karena hanya akan menyakiti ayam itu saja….jangan asal tembak…..

    • agoenk Says:

      Betul mas danov..ayam hutan sebetulnya mudah sekali terkapar saat tertembak.. bidik kepala..dada..leher..yang penting usahakan power maksimal pada senapan..jika kurang yakin bisa memakai 2 peluru sekaligus waktu menembak..karena dengan dua peluru sekaligus menimbulkan 2 luka tembak sekaligus..

  14. Rofiq Says:

    ayam hutan tu mirip pakpoL
    kaLo kita bego dia,nya pinter
    kaLo kita,nya pinter ??

  15. Rofiq Says:

    ayam hutan pinter, tapi masih kaLah sama orang bejo..
    saLam persaudaraan aja untuk semua pehobi

  16. Jayen Says:

    Semua tergantung hoky juga,mimis cuma sarana,aku pakek doom 4,5,gejluk 16/70,power gak terlalu penting buatku,penting akurasi,aku pernah shoot cuma kena atas,tapi pas tulang punggung,dia cuma bisa diem,dari samping pun mimis cuma bersarang di dalam walaupun msh lari,semua ada organ vital,power standar aja,gak perlu tembus2 lah,karena jika mimis terlalu over,sakit pun terlalu kecil,tapi kalo power pas sakit nya pasti,derkuku contohnya kalo power terlalu besar akan kbur,tapi kalo power pas,wlpun mimis pelan kalo kena jatuh,muga dapat ambil maksudku,salam dari blitar shooting club..

  17. Jayen Says:

    Seni membunuh,saat kita liat buruan sakaratul maut,maksudnya gak langsung mati..dia kesakitan,aku bahagia..

  18. adit Says:

    haha,,setuju2

  19. Head Shot Says:

    tembaknya pas bidik di telinga, ayamnya gan pake peluru yg keplanya 2 di jamin nggletak….

  20. irfan Says:

    kalo hunting di kelas medium game spt musang, kelinci htn, ayam htn, kancil.. lebih cocok pakai PCP dgn ctatatan (power tdk di kecilkan),, karena power jauh lbh besar, untuk membunuh buruan sekelas ayam hutan/kelinci/kancil cukup bidik organ vital menggunakan mimis dgn berat lbih dari 10 grain dari jarak jauh skalipun sudah di pastikan langsung roboh/jatuh..

    • agoenk Says:

      Mas irfan.. Kalo saya power ga pengaruh… Yang penting bagi saya jangan lupa tarik trigger aja ahh… Senapan power gede tapi kalo pas ada hewan buruan ga bisa narik trigger ya boong.om…hahahha just kidding

      • irfan Says:

        Utk hewan medium kalo hny mngandlakn akurasi tanpa power sama saja bohong mas agoenk,
        mksudnya bgni,, Menembak ayam hutan perlu jarak yg mumpuni, sedikit saja terdengar suara pst lgsg terbang,. Efektifnya jarak tmbak antara 40 – 50 meter,, untuk jarak segitu kalau power senapan kurang sy jamin buruan kelas medium nggak akan lgsg rubuh mas krna sngt berpengaruh pd akurasi dan penetrasi daya rusak, jika jarak tmbak sjauh itu,,, kunci menjatuhkan hewan medium memerlukan power, akurasi senapan yg mumpuni dan peluru yg berat
        Hewan medium spt musang / ayam hutan jk kena d bagian dada, leher atau kepala d jamin roboh d tempat wlaupun dr jarak yg jauh skalipun. Singkat kata, kalau berfokus pada medium game saran sy pakailah pcp atau gejlug,, krn mnrut sy senapan berpower kecil ( pompa/spring ) hanya cocok utk hewan kecil spt bajing/tupai dan burung tikukur. Berburu itu tdk boleh mnyiksa hewan dgn mmbiarkannya hidup dgn luka lubang tmbakan. one shoot, target down. Itu wajib!

  21. Rofiq Says:

    power tanpa akurasi bukanLah apa-apa, saya pernah tes gejluk berisi angin penuh, sengaja saya bidik pas di badan ayam hutan tapi tidak ambruk di tempat meLainkan ayam masih bisa bertingkah beberapa meter baru ambruk, untung medan tidak terLaLu rimbun, terLepas dari itu semua saya seLaLu headshot dan sangat efektif. mungkin ada teman yg punya pengaLaman berbeda, monggo……

    • agoenk Says:

      Bro Rofik…beda lagi dengan saya… Headsot seringkali masih sehat tu ayam..paling seneng tembolok alias leher om.. Kayak disembelih kepala langsung mak kluthik gitu…hehe beda taktik ya om..

    • om nunu Says:

      klo pengen power skaligus akurasi, coba aja pake HW 100 gan….. di padu Baracuda Match 4,51mm 10,65gr. klo ayam pas bertengger ya head shoot? tp klo posisi jalan, aku lebih suka tembak samping. emang ga lsg tepar tp cm jalan (ga terbang/ lari) bbrp M aja pasti thek sekkk :D

      • agoenk Says:

        Wuiiihhh…HW100 mas..mahal nian untuk kelas amatir..aslinya pemburu ga perlu senapan mahal dan bagus untuk mendapat hasil buruan..hanya perlu naluri dan feeling ditunjang dengan skill yang mumpuni..ini bisa dilatih dengan pengalaman dan jam terbang..serta lebih mengenal senapan yang kita pakai.. Kalopun ada biaya sah sah saja dengan memakai senapan mahal..AFC atau HW100 atau Evanix dan laiinya tergantung keuangan..tapi bagi saya cukup gejluk sajalah…ga perlu muluk-muluk…hehehe

  22. prabu rambang Says:

    klo saya cm pke snapan londo, tp spt yg dibahas diawal, trgantung dri akurasi, sya pnya usul cb pke anjing trlatih mas, biasanya ayam hutan lbh memperhatikan gugug tdi, shingga qt bsa leluasa dlm urusan dor..!! cba deh,
    # salam knal para bedillers :D

    • agoenk Says:

      berburu dengan anjing kayaknya kurang setuju mas.. kurang melatih insting kalo saya.. terlalu gampang dapat buruan… anjing dilepas itu ayam langsung nangkring dipohon tinggal jedor…terlalu gampang kalo menurut saya..maaf…hehehe

  23. Hermes Says:

    Jadi pengen nyoba, tapi nyari ayam hutan nya dimana yaa.????

  24. kaka Says:

    kalau ayam utan enaknya nembak d malam hari,,, krn ayam kalau malam rabun cm pendengarannya mantap banget… jd gak blh ada suara….hehehe…

  25. forbiddenstein Says:

    Mohon maaf rekan-rekan semua bila saya lancang, ayam hutan khususnya ayam hutan hijau sudah semakin sedikit keberadaannya, tahukah rekan-rekan semua bahwa hewan ini endemik (hanya terdapat disuatu daerah dan tidak bisa didapati didaerah lain) pulau jawa dan nusa tenggara, diburu dengan ditembak mati tidak mendatangkan nilai ekonomis samasekali. Dan pemerintah juga akan berencana memasukan hewan ini ke apendiks I dikarenakan keberadaannya dialam yang semakin sedikit. Berburu memang hobi yang menyenangkan, tapi akan lebih bijak bila kita juga memahami peraturan dan efeknya bila satu mata rantai makanan hilang dari ekosistem, jangan sampai hewan endemik indonesia yang bahkan di Amerika mereka berani membayar $800/ekornya (dalam keadaan hidup tentunya) punah begitu saja. No offense samasekali, bila tetap mau dilanjutkan ya monggo, yang penting saya sudah berusaha mengingatkan. Terimakasih.

    • agoenk Says:

      Saya apresiasi sekali dengan komentar mas/mbak forbidenstein ini.. Memang betul keberadaan hewan dialam liar yg bukan hama memang sudah jarang kita temui.. Berburu ayam hutan menurut saya asalkan ga setiap saat dan tetap menjaganya masih sah saja gan.. dan juga belum ada peraturan yg mengatur pelarangan hewan ini.. Kalo saya pribadi berburu hewan satu ini pas musimnya saja..orang jawa bilang “mongso songo” selain itu jarang sekali berburu hewan ini..bajing, derkuku dan siluet logam yg jadi favorit saya..hehehe..

      • forbiddenstein Says:

        Terimakasih atas balasannya, saya jelaskan dulu biar nggak bingung, saya laki-laki hehehe, bila semua pemburu seperti mas agoenk ini sih pasti tetap bisa berburu hewan yang sama setiap musimnya, karena pemerintah juga mengatur seperti itu, namun sayangnya tidak semua pemburu berlaku demikian. Saya memberikan informasi seperti ini karena rekan dari ketua asosiasi kami yang notabene adalah orang BKSDA memberitahu bahwa akan ada revisi undang-undang keanekaragaman hayati tahun 2005 dan memasukan gallus varius atau ayam hutan hijau sebagai hewan dilindungi. Apakah rekan-rekan hobies berburu tahu konsekwensinya? tidak hanya rekan2 yang dilarang berburu lagi, namun peternak bekisar akan digulung habis karena memelihara hewan dilindungi (googling tentang bekisar dan cara beternaknya), dan bekisar yang menjadi maskot propinsi jawa timur juga akan segera musnah dari indonesia. Terlalu banyak yang dikorbankan bukan? sekali lagi terimakasih jawaban pertama dari komentar saya sangat baik sekali, karena diforum lain belum tentu saya mendapatkan jawaban sebaik dan se sopan ini mas agoenk.

  26. amat Says:

    buat ngedeketin, pakai pakaian yang ndak begtu mencolok, paling bgus pengalaman saya pakai coklat yang udah kusam. Jangan pada posisi bediri, merunduk pelan lebih baik dan kta harus minimaliskan nginjak ranting atau daun yang nimbulin bunyi. Tau aja tuh hewan brisik dikit langsung kbur. Deketi waktu ia lagi asik makan, ato matuk2 bulu, ato lagi cukuruyak cukuruyuk.. Kalo lagi jalan ato betengger biarin aja, tunggu ampe ia matuk2 bulu ato behenti buat makan. Pluru pake baracuda kalengan, pngalaman itu pluru lebih stabil, stau saya ini doank..

  27. di Says:

    kalo aq pake sharp amazon pompa samping,dan pluru black sniper,aq shoot bagian pnggung langsung jatuh tu ayam,,waktu berburu di hutan jati daerah ngawi

  28. mustaram Says:

    Kalau saya kasihan,berburu kok Ayam Hutan,untuk apa ? kalau untuk dipelihara tidah masalah,khan tidak ada dagingnya dan Ayam ini termasuk Ayam yang sudah langka.
    Saran saya Jangan diburu,dibudidayakan saja
    Mustaram

  29. di Says:

    bukan di poncol,,tpi daerah patalan,kendal,,saya slalu spot di situ buat cari ayam hutan,,di hutan jati.

  30. di Says:

    bkn poncol,tpi patalan,kendal,,spot buat cari ayam hutan,di hutan jati.

  31. dayat Says:

    Tnggal tmbk kpla aja,pda siang hri ckup slit mnmbk kpla,krn jrk tmbk yg ckup jauh sbb aym htan slit utk ddkti,jd wktu yg tpt untk mnnbk pd mln hri,kta bs mnmbk pd jrk yg sngt dkt,slmt mncba.

  32. candra Says:

    walah kok repot…. semua itu dari cara kita membidik ayam hutan tersebut…. meskipun kita punya senapan bagus dengan peluru yg dibilang lebih unggul belum tentu itu bisa menjamin sobat. ketenangan dalam membidik itu kunci utama jangan tegang konsentrasi, yakinkan pikiran dengan atur nafas dalam membidik pastika bahwa bahwa bidikan anda itu bener tepat. jangan terbawa angan2 bahwa sebentar pasti kena, karna itu mempengaruhi konsentrasi. jadi telenta itu membuktikan kita bisa membidik dgn tepat/ tidak. percuma senapan bagus jg memiliki peluru yg unggul tetapi talenta tidak ada. sama dengan bohong… ya kan..

    • agoenk Says:

      Betul sekali mas candra… Man behind the Gun itu kuncinya.. Kenali senapan anda maka anda akan lebih bagus daripada mengupgrade senapan anda tapi tidak dengan skill anda..

  33. samudra Says:

    salam pershabatan.

    pengalaman yg sma mas2 sy nembk ayam utan jg gk pernah mati slalu d tinggalin bulu nya. ksempatn 3x nembk tp gk pernah ada hasil. tp cm pke shrap milano lras 75cm kaliber 4,5 yg udah doble ring mas. tlong masukanya mas.

  34. andraadrian Says:

    mas bro …klo berburu ayam atau hewan darat kshan tar punah..gimana klo kita berburu ikan…klo ikan kan telor nya banyak dan gk pk di eremin…oce


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: